Beranda Akses Kapolda Jambi Tinjai Pos Penyekatan Arus Mudik

Kapolda Jambi Tinjai Pos Penyekatan Arus Mudik

JAMBI, AksesNews – Kepala Kepolisoan Daearah (Kapolda) Jambi, Irjen Pol A Rachmad Wibowo, meninjau kesiapan pos penyekatan arus mudik lebaran tahun 2021 perbatasan Jambi-Sumatera Barat, di Jalan Lintas Sumatera KM 50, nomor 01, Rantau Ikil, Kecamatan Jujuhan, Kabupaten Bungo, Jumat siang (30/04/2021).

Dalam peninjauannya, Kapolda Jambi didampingi Dansat Brimob, Dirreskrimum, Dirreskrimsus, Dir Lantas, Dir Tahti Polda Jambi, tiba pukul 13.00 WIB, yang disambut oleh Wakil Bupati Muaro Bungo dan Kapolres Bungo AKBP Mokh Lutfi, serta Dandim Bute Letkol Inf Ariyanto.

Kapolda Jambi mengatakan, bahwa berdasarkan Surat Edaran Kepala BNPB nomor 13 tahun 2021, bahwa mulai dari tanggal 22 April hingga 5 Mei 2021 setiap orang yang melakukan perlintasan antar kota antar provinsi wajib memiliki surat bebas Covid-19.

“Setiap warga yang melintas wajib memiliki surat bebas Covid-19, baik itu Swab PCR ataupun antigen yang berlaku 1 kali 24 jam,” ujarnya.

Kapolda Jambi menegaskan, jika tidak memiliki surat bebas Covid-19 bagi warga yang melintas di perbatasan Provinsi Jambi, maka akan diswab di tempat. Jika tidak ada, maka terpaksa harus putar balik ke tempat asal.

“Kita sarankan untuk swab di tempat (pos pengetatan perbatasan) menggunakan GeNose C-19. Saya sudah sarankan kepada kepala posko dan Wakil Bupati Bungo untuk menyiapkan Swab GeNose C-19 di posko. Jika tidak ada yang melintas harus putar balik,” jelasnya.

Ia menambahkan, belakangan ini tingkat rata-rata penambahan kasus Covid-19 semakin tinggi, seperti salah satunya di Provinsi Jambi. Sehingga, dengan adanya pos penyekatan perbatasan ini berguna untuk mencegah tidak ada penambahan kasus Covid-19.

“Saya imbau bagi masyarakat yang mau melintas wajib memiliki surat bebas Covid-19 yang berlaku 1×24 jam. Mari sama-sama menjaga agar tidak ada penambahan pasien Covid-19,” tandasnya.

Sementara itu Dirlantas Polda Jambi, Kombes Pol Heru Sutopo mengatakan, bagi pelaku perjalanan darat antar kecamatan, kabupaten, hingga provinsi diwajibkan untuk menunjukan hasil swab Covid-19.

“Kami minta pelaku perjalanan untuk bisa menunjukkan hasil swab Covid-19. Kalau tidak ada swab bisa cek ditempat. Jika tidak, maka harus putar balik,” katanya. (Team AJ/*)

DRadio 104,3 FM Jambi