Beranda Akses Hasil Rapid Test Massal di Jambi: 20 Reaktif, 1 di Antaranya Positif...

Hasil Rapid Test Massal di Jambi: 20 Reaktif, 1 di Antaranya Positif Covid-19

Jubir Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Provinsi Jambi, Johansyah. Foto: Humas Pemprov Jambi
Jubir Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Provinsi Jambi, Johansyah. Foto: Humas Pemprov Jambi

JAMBI, AksesNews – Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Provinsi Jambi kini telah selesai melaksanakan rapid test massal pada tahap pertama yang digelar selama sepekan terakhir. Hasilnya sebanyak 20 orang reaktif.

Sebanyak 5.000 orang ditargetkan dalam rapid test massal yang dimulai pada 19-28 Juli di sejumlah kabupaten/kota yang ada di Provinsi Jambi. Sebanyak 4.980 orang nonreaktif dan yang reaktif Corona ada 20 orang.

Sebelumnya, pelaksanaan tapid test telah dilakukan di lokasi Car Free Day (CFD), Kawasan Perkantoran Gubernur Jambi pada 19 Juli 2020 lalu, dengan menyasar para pedagang di sekitar kawasan tersebut.

Pedagang di Kawasan CFD Gubernuran Jambi di Rapid Test Semua

Juru Bicara (Jubir) Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Provinsi Jambi, Johansyah mengatakan, dari 20 orang yang reaktif saat dilakukan rapid test massal, kemudian dilakukan swab test dan ternyata ada 1 orang yang positif Covid-19.

“Dari hasil 5.000 rapid test yang kita lakukan sebanyak 4.980 orang dinyatakan nonreaktif dan 20 orang reaktif yang kembali dilakukan uji swab, ternyata ada 1 orang yang positif dan telah diumumkan,” kata Johansyah.

Menurutnya, agenda rapid test masif ini sudah berlangsung selama tujuh hari sejak 19 Juli lalu dan masih terus berjalan. Kemudian, Johansyah juga mengumunkan ada penambahan 15 kasus positif Covid-19 di Jambi yang berasal dari klaster baru PetroChina.

PetroChina Jadi Klaster Baru, Positif Covid-19 di Jambi Capai 154 Kasus

Rapid test ini sudah digelar di delapan daerah di Provinsi Jambi. Total 5.000 orang telah mengikuti test cepat Covid-19 ini,” kata Johansyah dalam keterangannya, Rabu (29/07/2020) sore.

Tim Gugus Provinsi menargetkan rata-rata kurang lebih 350 orang per kabupaten/kota. Ini upaya dan komitmen gugus tugas dalam penelusuran sekaligus antisipasi terhadap timbulnya klaster baru dengan dilonggarkannya beberapa kegiatan. (Bjs)

DRadio 104,3 FM Jambi