Al Haris Harap 2024 Ekonomi Jambi dapat Tumbuh Lebih Baik Lagi

JAMBI, AksesNews – Perekonomian global mengalami perlambatan pada tahun 2023 dipengaruhi ketidakpastian yang masih meningkat, antara lain inflasi di Amerika yang cukup persisten, suku bunga yang tinggi, dan pemulihan ekonomi Tiongkok yang cukup lambat. Ketidakpastian juga dipengaruhi berlanjutnya ketegangan geopolitik di sejumlah wilayah yang berdampak pada harga energi dan pangan serta tingkat inflasi global.

Di sisi domestik, perekonomian nasional triwulan III 2023 tumbuh sebesar 4,94% (yoy) didukung konsumsi swasta, keyakinan konsumen yang tetap kuat, dan Investasi yang terus berkembang. Ekspor jasa turut mengalami pertumbuhan tinggi berkat peningkatan jumlah wisatawan mancanegara. Namun, ekspor barang sedikit melambat karena penurunan harga komoditas dan permintaan dari negara mitra dagang utama seperti Tiongkok.

Pertumbuhan ekonomi Provinsi Jambi juga menunjukkan tren positif sebesar 4,90% (yoy) pada triwulan III 2023 didukung kinerja positif Lapangan Usaha (LU) pertanian, konstruksi, dan pertambangan. Berdasarkan komponen pengeluaran, kinerja positif investasi tercermin pada terakselerasinya Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan Penanaman Modal Asing (PMA) didukung keberlanjutan berbagai proyek infrastruktur di Provinsi Jambi.

Permintaan domestik juga tercatat tetap kuat yang tercermin pada optimisme hasil survei konsumen Bank Indonesia. Di sisi inflasi, setelah sempat menempati posisi tertinggi di tahun 2022, pada tahun 2023 inflasi Jambi sempat menempati peringkat terendah secara nasional selama 3 (tiga) bulan berturut-turut dan ditutup di angka 3,22% (yoy) pada Desember 2023, sedikit lebih tinggi dibandingkan inflasi nasional 2,61% (yoy).

Angka tersebut masih berada dalam rentang sasaran inflasi 3% + 1% yang dapat kita capai tentu dengan dukungan yang kuat dan sinergi yang sangat baik dari seluruh Tim Pengendalian Inflasi Pangan Daerah (TPID) antara lain melalui pertukaran data dan informasi sebagai basis pengambilan rencana tindak lanjut, High Level Meeting (HLM), rapat koordinasi, sidak pasar, operasi pasar murah dan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP).

Selanjutnya, dalam menjaga ketersediaan Uang Layak Edar (ULE), Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jambi (KPwBI Jambi) melakukan langkah-langkah strategis seperti pelaksanaan kas keliling, pelayanan penukaran uang, serta optimalisasi kas titipan. Kas Titipan Muara Bungo mendapat penghargaan Bank Indonesia Award kategori Bank Pengelola Kas Titipan Terbaik Nasional. Lebih lanjut, sebagai upaya meningkatkan awareness masyarakat, KPwBI Provinsi Jambi secara kontinyu mengedukasi masyarakat melalui sosialisasi Cinta, Bangga, dan Paham (CBP) Rupiah.

Bank Indonesia juga senantiasa berupaya memperkuat kinerja Sistem Pembayaran (SP) Digital di Provinsi Jambi, hal ini tercermin dari meningkatnya penggunaan QRIS sebesar 73,80% (yoy) dari sisi volume dan 111,35% (yoy) dari sisi nominal sejalan dengan meluasnya jangkauan implementasi kanal pembayaran nontunai. Lebih lanjut, penguatan digitalisasi SP di Provinsi Jambi juga terukur dari Indeks Elektronifikasi Transaksi Pemda; di mana dua belas Pemda di Provinsi Jambi telah mencapai tahap “Digital”.

Ke depan, perekonomian Provinsi Jambi Tahun 2024 diprakirakan tumbuh pada kisaran 4,70% – 5,20%. Pertumbuhan tersebut diprakirakan didorong oleh konsumsi domestik yang meningkat dampak dari adanya kenaikan upah serta penyelenggaran pemilu serentak 2024. Dari sisi lapangan usaha, kinerja positif didorong oleh produksi kelapa sawit seiring bertambahnya tanaman yang memasuki fase produktif.

Adapun pengerjaan Jalan Tol trans Sumatera ruas Betung-Tempino-Jambi yang diharapkan rampung pada tahun 2024 diprakirakan dapat mendorong aktivitas ekonomi. Selain itu, rampungnya pengerjaan jalur alternatif batu bara tahap I diharapkan mampu mendorong kinerja produksi batu bara. Selanjutnya, di tengah pelemahan permintaan eksternal, diperlukan upaya bersama untuk dapat mengembangkan potensi unggulan daerah yang dapat dijadikan sebagai sumber pertumbuhan ekonomi baru di Provinsi Jambi.

Termasuk di antaranya mendukung pengembangan akseptasi digital sebagai pendukung percepatan pertumbuhan ekonomi dan memanfaatkan sumber pertumbuhan ekonomi baru di daerah seperti potensi pengembangan ekonomi syariah, hilirisasi produk unggulan (batu bara dan sawit), dan perluasan akseptasi digital.

Di sisi inflasi, meskipun dibayangi risiko tekanan volatile foods antara lain akibat berlanjutnya fenomena El-Nino yang mengganggu pola siklus tanam, serta risiko tekanan inflasi inti yang diperkirakan didorong peningkatan konsumsi domestik di tahun politik 2024, KPwBI Jambi meyakini bahwa inflasi tahun 2024 terkendali dan akan mencapai sasaran inflasi 2,50%±1%.

Sebagai mitigasi risiko, Bank Indonesia akan terus mencermati sejumlah faktor risiko yang dapat mengganggu pengendalian inflasi, terutama yang bersumber dari harga pangan serta terus memperkuat sinergi dengan pemerintah daerah melalui TPID, Satgas Pangan serta melanjutkan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) untuk menjaga keterjangkauan harga, ketersediaan pasokan, kelancaran distribusi, dan komunikasi yang efektif terkait perkembangan inflasi. Hal tersebut sejalan dengan arahan dari Gubernur Bank Indonesia untuk menghadapi tahun 2024 dengan Menjaga Optimisme, Membangun Kewaspadaan, dan Memperkuat Kerja Sama.

Kegiatan Forum Ekonomi dan Bisnis Jambi 2024 dipimpin langsung oleh Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jambi, Bpk Hermanto, yang sekaligus menyampaikan pamit sehubungan dengan penugasan baru dan menyampaikan terima kasih atas dukungan dan sinergi yang sangat baik antara Bank Indonesia dengan seluruh stakeholders strategis KPwBI Provinsi Jambi.

Pada kesempatan yang sama, juga turut diperkenalkan Warsono yang akan memimpin KPwBI Provinsi Jambi dan telah memiliki pengalaman sebagai Ekonom Ahli di KPwBI Provinsi Sumatera Utara, Departemen Kebijakan Ekonomi Moneter, Departemen Regional, serta Kantor Perwakilan BI di berbagai daerah. Bpk Warsono berharap dapat terus melanjutkan hubungan baik dan kerja sama dalam upaya “memajukan ekonomi dengan sinergi” untuk pertumbuhan ekonomi Jambi yang berkelanjutan.

Gubernur Jambi, Al Haris turut menyampaikan apresiasi dan terima kasih atas peran aktif dan berbagai upaya yang telah dilakukan oleh Bank Indonesia selama masa kepemimpin Hermanto, dan ucapan selamat datang kepada Warsono sebagai Pimpinan Bank Indonesia Provinsi Jambi berikutnya. Al Haris berharap tahun 2024 ekonomi Jambi dapat tumbuh lebih baik lagi dengan seluruh indikator ekonomi juga berada pada kondisi terbaiknya. (Kho/*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here