Beranda Akses Kades Rantau Benar Diduga Salahi Aturan, Teken Surat Jual Beli Tanah Hibah...

Kades Rantau Benar Diduga Salahi Aturan, Teken Surat Jual Beli Tanah Hibah Milik Warga

JAMBI, AksesNews – Kepala Desa Rantau Benar, Kecamatan Renah Mendaluh, Kabupaten Tanjung Jabung (Tanjab) Barat, Jambi diduga telah menyalahi aturan dengan menandatangani surat jual beli tanah yang telah berstatus hibah.

Diketahui tanah yang diperjualbelikan tersebut berstatus hibah berdasarkan bukti adanya Surat Keterangan Pemberian (Hibah) Tanah dari M. Pahmi/Ternan kepada Ernawati tertanggal 26 Februari 2013 silam.

Sementara itu, surat keterangan hibah tersebut juga diketahui oleh Kepala Desa (Kades) Rantau Benar, Nyalim.

Menurut dari narasumber media ini, yang tak ingin disebutkan namanya mengaku heran atas tindakan Kades yang menyalahgunakan kewenangan dengan menandatangani surat hibah tanah sekaligus surat jual beli tanah yang diketahuinya telah berstatus hibah.

“Tanah itu telah dihibahkan kepada ayuk sayo oleh orang tuanya dan surat hibah itu juga diketahui dan ditandatangani oleh pak kades. Lalu kenapa kok kades juga menandatangani surat jual beli tanah yang secara sepihak telah dijual tanpa diketahui ayuk sayo selaku penerima hibah,” ungkap narasumber yang tidak mau disebutkan nama di media ini, Selasa (18/6/2024).

Sumber juga membeberkan bahwa kepala desa sendiri sebelum menandatangani surat jual beli itu telah mengetahui bahwa status tanah itu adalah hibah.

“Tapi pada saat ditanyakan, pak kades bilang kalau dirinya disuruh oleh penjual yang kebetulan merupakan kakak kandung dari pemilik atau penerima hibah,” bebernya.

Atas jual beli sepihak tanah hibah tersebut, sumber mengaku pihaknya telah menempuh jalur hukum dan sudah ada upaya mediasi. Namun dirinya tetap berharap agar penyalahgunaan wewenang yang dilakukan oleh kepala desa rantau benar itu dapat diproses sesuai aturan yang berlaku.

“Kami telah menempuh jalur hukum melalui pengacara dan penasehat hukum. Dan sudah ada upaya mediasi antara kedua belah pihak. Tapi kami disini juga berharap agar perbuatan kades juga tetap diproses dan ditindaklanjuti sesuai hukum yang berlaku,” tutupnya. (Sam)