Sani ‘Launching’ Penyaluran Bantuan Pangan Cadangan Beras Pemerintah

JAMBI, AksesNews – Wakil Gubernur Jambi, Abdullah Sani, me-launching Penyaluran Bantuan Pangan Cadangan Beras Pemerintah Tahun 2023 Tahap II di Komplek Pergudangan Bulog Pasir Putih, Kota Jambi, Senin (11/09/2023).

“Pada pagi hari ini, kita bersama-sama meluncurkan beras bantuan pemerintah. InsyaAllah mereka akan menerima setiap bulan 10 kg selama 3 bulan (Oktober, November dan Desember). Mudah-mudahan akan dimanfaatkan dan menjadi upaya dalam menekan kenaikan harga beras,” kata Sani.

“Kemudian kita mesti berbahagia dan karena kita masih mempunyai cadangan beras sebanyak 14.363 ton yang bisa mencukupi sampai 4 hingga 6 bulan kedepan, selain itu ada minyak sebanyak 50 ribu liter dan daging 7 ton,” lanjut Sani.

Dalam sambutan dan arahannya, Sani menyampaikan bahwa Penyaluran Bantuan Pangan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) ini sangat penting, selain untuk membantu memenuhi kebutuhan beras masyarakat terutama masyarakat yang sangat membutuhkan, juga untuk menjaga daya beli masyarakat serta mengendalikan inflasi.

Sani mengungkapkan, Laju Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Jambi secara year on year (y-on-y) pada Triwulan II Tahun 2023 tumbuh sebesar 4,86 persen. Selain pertumbuhan ekonomi yang cukup baik, inflasi Provinsi Jambi sangat terkendali.

“Inflasi Provinsi Jambi periode Agustus 2023 sebesar 1,92 persen, terendah se-Indonesia. Hal ini merupakan buah kerja keras dan kerja terpadu Tim Pengendaian Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Jambi dengan TPID Kabupaten/Kota se-Provinsi Jambi,” ungkap Sani.

Selain itu, Sani juga mengatakan, dalam kertersediaan pangan dan inflasi bahan pangan, beberapa tantangan juga patut selalu diwaspadai dan diantisipasi, diantaranya cuaca ekstrem yang melanda, krisis geopolitik, proses distribusi antar daerah, serta terkait isu ketahanan pangan lainnya yang dapat mengganggu sektor perekonomian daerah dan nasional.

Menurutnya, perubahan iklim yang sangat mempengaruhi produktivitas pertanian tanaman pangan berdampak pada ketersediaan pangan, dan ketersediaan pangan sangat riskan menyebabkan terjadinya inflasi pangan.

“Berkaitan dengan hal tersebut, Penyaluran Bantuan Pangan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) Tahun 2023 Tahap II ini diharapkan bisa secara efektif turut menekan inflasi pangan, khususnya harga beras, yang juga turut meredam inflasi komoditas dan sektor lainnya,” kata Sani.

Oleh karena itu, ia minta Perangkat Daerah terkait Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jambi, juga Pemerintah Kabupaten/Kota se-Provinsi Jambi, serta instansi terkait lainnya, untuk sama-sama mendukung menyukseskan Penyaluran Bantuan Pangan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) Tahun 2023 Tahap II ini.

Sementara itu, Kepala Kantor Perwakilan Bulog Provinsi Jambi, Defrizal menyampaikan bahwa Bappanas sesuai dengan jadwal semestinya menyalurkan cadangan beras pemerintah dilaksanakan pada bulan Oktober.

Akan tetapi, kata Defrizal, dengan kenaikan harga beras Presiden Republik Indonesia memerintahkan Bappanas untuk segera menyalurkan dalam rangka menekan kenaikan harga beras di pasaran.

(Waaly Arizona/Foto : Sopbirin, Agus. S/Video : Ardi. S, Reno. S)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here