Lamban Urus Administrasi, Keluarga Pasien Minta Bupati Evaluasi Kinerja RSUD Kuala Tungkal

TANJABBAR, AksesJambi.com – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) KH. Daud Arif Kuala Tungkal, Kabupaten Tanjung Jabung (Tanjab) Barat diduga lalai dalam memberikan dokumen rujukan pasien untuk operasi di RSUD Raden Mattaher, Jambi yang mengakibatkan terhambat dalam melaksanakan operasi. Keluarga pasien meminta Bupati Tanjab Barat untuk mengevaluasi kinerja para pejabat di rumah sakit pelat merah itu.

Dokumen rujukan yang membuat pasien terhambat yakni, penjelasan dokter terkait hasil ronsen yang dilakukan di RSUD KH. Daud Kuala Tungkal yang tidak dilampirkan oleh pihak RSUD KH Daud Arif Kuala Tungkal saat memberikan rujukan.

Pasien atas nama Fajar Septiadi warga Kuala Tungkal itu kini hanya bisa terbaring di RSUD Raden Mattaher Jambi, bahkan kakinya yang mengalami patah akibat kecelakaan mulai membengkak karena tidak bisa ditangani. Hal itu dikarenakan rekomendasi ronsen yang tidak dilampirkan oleh pihak RSUD KH Daud Arif Kuala Tungkal.

Pihak keluarga melakukan pengurusan terkait rekomendasi ronsen tersebut di RSUD KH Daud Arif Kuala Tungkal hanya dijanjikan untuk menunggu, Rabu (08/11/2023) sejak pukul 10.30 WIB hingga 14.20 WIB, tidak juga ada kejelasan.

Bahkan, biaya administrasi sudah diselesaikan sejak pukul 11. 00 WIB, sebesar Rp 60 ribu di kasir RSUD KH Daud Arif Kuala Tungkal. Padahal sebelumnya, administrasi untuk rujukan termasuk ronsen dan biaya ambulan sudah diselesaikan sekitar Rp 2,9 juta saat akan melakukan rujukan ke Jambi. Walau sudah dibayar, pihak keluarga terus disuruh menunggu hingga saat ini.

“Tadi kita menanyakan ke bagian Radiologi diminta menunggu sekitar 2 jam dari sekitar pukul 10.30 WIB sampai 12.30 WIB, katanya dokter yang bisa memberikan keterangan terkait ronsen sedang melakukan USG 6 pasien,” kata Eko keluarga pasien yang mengurus hal itu.

Saat itu keluarga pasien diminta oleh salah satu pegawai untuk meninggalkan nomor handphone (HP) nantinya dokumen tersebut akan dikirimkan melalui WhatsApp, akan tetapi sampai pukul 14.20 WIB, tidak kunjung dikirim.

“Mereka janji akan dikirim lewat WA dalam bentuk PDF, tapi sampai jam 14.20 WIB, belum juga dikirim,” ungkapnya.

Baru, sekitar pukul 14.33 WIB, baru dikirim setelah keluarga pasien menanyakan ke Dirut RSUD KH Daud Arif Kuala Tungkal, Sahala.

Akan tetapi, PDF yang dikirimkan itu ternyata salah nama yang seharusnya Fajar Septiadi menjadi Fajar Saputra. Meski demikian, akhirnya waktu sudah tidak bisa lagi untuk mengajukan operasi di RSUD Raden Mattaher, Jambi akibat keterlambatan dokumen tersebut.

RSUD KH Daud Arif Kuala Tungkal seperti tidak memilki standar operasional (SOP) rujukan. Misal kalau pasien rujukan kecelakaan, dokumen yang harus disiapkan hasil ronsen beserta keterangan dari dokter. Jadi, keluarga pasien yang notabennya orang awam tidak harus bolak balik urus.

“Ya, akhirnya harus ditunda besok, kita ini orang awam yang faham soal dokumen rujukan pihak rumah sakit, apakah rumah sakit itu tidak memilki SOP untuk melakukan rujukan,” ungkapnya.

Pihak keluarga pasien meminta kepada Bupati Tanjab Barat Anwar Sadar untuk melakukan evaluasi atas kinerja RSUD ini. Kalau hari ini kejadian seperti ini saja dibiarkan, apakah harus ada kejadian lain yang berakibat fatal?

“Ini pertanda pengawasan pelayanan di rumah sakit tidak optimal, dan tidak memilki SOP. Badahal saat rujuk kan pakai ambulans RSUD dan didampingi tenaga medis, kalau masih kecolongan gini kan kacau ini. Ini terkait dengan pertolongan terhadap pasien apalagi rujukan,” pungkasnya. (Wjs/*)