Beranda Akses Perceraian Meningkat di Tanjab Barat Akibat Faktor Ekonomi

Perceraian Meningkat di Tanjab Barat Akibat Faktor Ekonomi

TANJABBAR, AksesJambi.com – Pengadilan Agama Kuala Tungkal, Kabupaten Tanjung Jabung (Tanjab) Barat mencatat angka perceraian di masa Pandemi Covid-19 mencapai ratusan.

Ketua Pengadilan Agama (PA) Kuala Tungkal, Zakaria Ansori, melalui Panitera Gozi Bafadhal, mengatakan, hingga akhir tahun ini pihaknya mencatat kasus permohonan perceraian mencapai 534 perkara.

“Berdasarkan laporan tahunan, kita sudah data semua totalnya 534 yang memohon perceraian tahun 2020,” kata Gozi, Senin (04/01/2021)

Jumlah kasus perceraian di Tanjab Barat tersebut memiliki faktor penyebab yaitu ketidakcocokan suami istri, ekonomi rumah tangga, suami tidak bertanggung jawab, KDRT dan sebagian perselingkuhan.

“Yang pasti, ekonomi lah yang banyak sebagai faktor perceraian di Tanjab Barat. Namun, bisa jadi juga ada hubungannya dengan pandemi Covid 19,” sebutnya.

Lebih lanjut, Gozi mengatakan bahwa yang paling banyak mengajukan permohonan cerai berdasarkan jenis pekerjaan yang paling banyak adalah Tani dan rumah tangga.

“Tani paling banyak, habis itu rumah tangga menyusul wiraswasta, PNS dan nelayan,” ungkapnya.

Gozi menjelaskan dari segi pendidikan yang paling banyak mengajukan perceraian adalah keluarga yang lulusan sekolah dasar.

“Yang paling banyak SD setelah itu SLTA, SLTP, S1, non SD dan terakhir diploma, itu data yang kita terima selama tahun 2020 ini,” tandasnya.

Menurut Gozi, semua perkara tersebut telah dilakukan penasehatan atas Penggugat mengurungkan niat untuk bercerai, dan bagi para pihak yang keduanya hadir dilakukan proses mediasi sesuatu dengan Peraturan MA No.1 tahun 2016, namun jika mediasi gagal maka perkara dilanjutkan kepada proses persidangan.

Sementara, Ketua PA Kuala Tungkal Zakaria Ansori, mengatakan, selain mengadili sengketa rumah tangga, tahun 2020 PA Kuala Tungkal juga mengadili sengketa perbankan syariah 2 perkara, kewarisan 1 perkara, poligami 1, wali adhal 2 perkara, dan sengeta harta bersama sebanyak 7 perkara.

Sedangkan perkara permohonan berupa penetapan isbat nikah 417 perkara, penatapan ahli waris 12 perkara, perwalian 2 perkara, dan dispensasi menikah di bawah umur ada 230 perkara. (Dika)

DRadio 104,3 FM Jambi